Social Icons

Pages

Friday, December 30, 2016

TU DIAA !!! #TUNMAHATHIR HANYA PEDULI PERANAN BELIAU TAPI RAKYAT MACAM MANA ???


Menjadi seorang pemimpin mahupun ahli politik haruslah memiliki perasaan keprihatinan terhadap setiap jiwa yang dipimpinnya.Malah,ini turut diajar dalam mana-mana agama sekalipun,waima Islam sendiri.Menurut pendapat Al-Mawardi jelas menyebut: "Sistem khilafah itu bertanggungjawab memelihara agama dan mengurus urusan kebajikan rakyat.Orang yang terbabit dalam pengurusan di peringkat tinggi dipanggil pemimpin. emimpin negara Islam pada peringkat awalnya digelar sebagai al-khalifah, amir al-mu'minin dan al-imam." 

Soalnya sekarang,Pengerusi PPBM Tun Dr Mahathir Mohamad bukan sahaja hilang kewarasan,malah semakin hilang pertimbangan sifat dan perasaan empatinya terhadap orang lain.Bayangkan,untuk seorang musuh yang ditentangnya sejak tahun 1967 lagi,iaitu dua tahun selepas dia bergelar Ahli Majilis Tertinggi Umno,dia sanggup berkata bahawa segala sengketa dan permusuhan lama dilupakan begitu sahaja ??? Semuanya demi agenda politik peribadi.Musuh yang dimaksudkan tersebut adalah bekas Setiausaha Agung DAP,Lim Kit Siang.Hari ini,demi sebuah perasaan hasad dengkinya,Mahathir mencari kembali Kit Siang dan bekas timbalannya iaitu Datuk Seri Anwar Ibrahim semata-mata untuk menentang musuh yang satu (Perdana Menteri). 

“Saya punya perasaan terhadap Anwar dan Kit Siang hanya sedikit,saya dah lupakan perasaan saya terhadap mereka, jadi saya kini bekerja dengan mereka dalam satu gerakan,” katanya dalam forum Akta Universiti dan Kolej Universiti (Auku) 1971 di pejabat Malaysiakini pada 22 Disember 2016.Mahathir sudah tidak peduli apa perasaan orang Melayu yang menaikkannya jadi Perdana Menteri selama 22 tahun.Perasaan mereka dipermainkan Mahathir kerana dulu mereka diajak melawan Kit Siang sebagai bapa rasis no. 1 oleh Mahathir.Perasaan Mahathir juga bukan setakat kerjasama antara bekas musuhnya, malah dia juga tidak langsung memikirkan soal jerih perih kesusahan dan perasaan rakyat yang mengharapkan pertolongan dari pihak berwajib.

Lihat sendiri bagaimana Mahathir sanggup menghina penerima BR1M yang merupakan kumpulan rakyat tersasar ini sebagai menerima rasuah yang salah disisi agama serta undang-undang negara. Tidakkah Mahathir menghiraukan perasaan 7.4 juta rakyat yang amat gembira dan bersyukur apabila menerima bantuan dari kerajaan? Tidakkah Mahathir bersimpati melihat saat wajah-wajah mereka yang tersenyum manis pabila menerima bantuan BR1M? Adakah Mahathir cuba untuk menarik senyuman manis penuh syukur ini dari mereka? Jawabnya ya. Peduli apa Mahathir akan perasaan rakyat-rakyat susah yang menerima BR1M itu, asalkan perasaan dirinya sendiri untuk 'membunuh' karier politik Datuk Seri Najib Razak akan tercapai. Matlamat menghalakan cara pada Mahathir. Politik Machiavelli sudah menguasai perasaan Mahathir. 

Jika Mahathir sanggup berlaku kejam terhadap empat bekas timbalannya,maka apalah sangat dia tidak menghiraukan perasaan rakyat susah penerima BR1M itu ??? Perangai buruk Mahathir juga turut merebak dalam organisasi parti 'miliknya' iaitu PPBM.Ramai yang terkabur,hasrat Mahathir melantik anaknya sendiri menjadi Timbalan Presiden PPBM secara jalan pintas.Cepat dan selesa untuk dinaikkan sebagai presiden parti.Lihatlah bagaimana Mahathir mengatur pemimpin partinya.Sekarang perasaan Anina Saadudin Ketua Srikandi PPBM telah 'dinodai' dengan begitu rakus apabila dibuang begitu sahaja dari jawatan berkenaan.Semua gara-gara '4 kali klimaks' Anina.Sekarang ada ura-ura pula berkata,giliran Tan Sri Muhyiddin Yassin pula mungkin tiba untuk senasib Anina tidak lama lagi.Punca yang sama,semuanya kerana 'seks dan klimaks' juga.Sekali lagi Mahathir akan cuba memuaskan perasaannya untuk melihat anak kesayangan menaiki takhta jawatan parti. 

Mahathir sanggup 'menodai' semua perasaan orang lain waima anak didiknya sendiri seperti Muhyiddin dan bekas musuhnya Kit Siang, semata-mata untuk memuaskan perasaannya sendiri. Mahathir kuat memainkan perasaan orang lain untuk perasaan sendiri,kerana sekarang dia hanya tinggal satu sahaja perasaan iaitu perasaan mahu mengulingkan Najib Tun Razak! Perasaan begini tidak boleh diikut oleh rakyat Malaysia. Usah peduli apa perasaan Mahathir lagi.Yang penting adalah rakyat. 

APA KOMEN ANDA ???

RENUNG-RENUNGKAN
Post a Comment
 
 
Blogger Templates